#CatatanPerjalanan ; Ekspedisi Taman Nasional Ujung Kulon 2017

7:21:00 PM

Tanggal 14 - 18 Mei 2017 kemarin, aku dan angkatan ku, yakni Angkatan 7, Kelas 5 Mangrove - Kiara, melaksanakan ekspedisi ke Taman Nasional Ujung Kulon, atau biasa di singkat TNUK. Yang terletak di Tatar Pasundan, bagian paling barat Pulau Jawa.

Sebenernya, ekspedisi sekolah kali ini, merupakan puncak dari semua aktivitas outdoor yang kita jalani dari kelas 1 sampai kelas 5. Contohnya, ada camping, pergi ke Cisolok, ke Taman Nasional Gunung Gede Pangrango dsb. Ya, ini adalah acara puncak dari semua acara yang kita lewati selama bersekolah di sini. Jadi, setelah ekspedisi TNUK ini, kita bakal fokus untuk segala macam ujian, pun mempersiapkan kelas 6.

Hari itu, tanggal 14 Mei 2017, jam setengah 5 sore, kita di minta kumpul di sekolah karena itu hari keberangkatan. Setelah menyiapkan dari jauh - jauh hari, akhirnya hari H datang juga. Waktu itu, aku sampe sekolah sekitar jam 5 an. Di sana, udah ada temen - temen lumayan banyak, walau belum semuanya sampe. Sampe sekolah, aku absen, terus ke kelas, ngobrol - ngobrol sama temen - temen lain. Walaupun udah banyak temen - temen yang dateng ke sekolah, tapi anggota regu ku (also known as Cibom) yang baru dateng cuma aku dan Rully. Sebenernya, regu Cibom punya empat anggota ; aku, Rully, Kiki, Raisya. Tapi, di karenakan Raisya sakit, dia nggak bisa ikut TNUK. Jadi, kita cuma bertiga saja :") ya, saat itu kita tinggal kurang Kiki. (Actually, regu kita regu paling sedikit anggota nya. Cuma ada empat. Yang lain ada lima ke atas. Dan, malah di kurang satu, jadi cuma tiga. Beuh, dikit bangeeet)

Setelah ngobrol - ngobrol, kita di minta wudhu untuk shalat maghrib berjamaah. Kita wudhu lalu shalat maghrib berjamaah, dengan keadaan regu Cibom belum ada Kiki. Setelah shalat, kita dzikir. Dan pas dzikir, Kiki dateng. Alhamdullilah. Setelah itu, kita makan malem per regu. Regu Cibom, aku, Rully, Kiki sama Bu Devi, our PAR (pendamping anggota regu / pembina anggota regu) makan malem. Makan malemnya soto + sate + nasi yang masih anget banget. Porsinya lumayan banyak, jadi 'butuh waktu' buat ngabisin (alesan, padahal mah, ngobrol - ngobrol).

Terus, kita shalat isya dan dzikir. Habis itu, kita di minta baris di lapangan, per regu. Sebelumnya, semuanya juga ke toilet dulu. Biar gak kebelet di perjalanan, masalahnya, kalau berhenti mulu ke toilet umum ... kapan nyampe nya? ;) terus, kita di briefing di lapangan juga do'a, minta kelancaran perjalanan dan ridho Allah buat ekspedisi kita.

Kita pun naik bus, dan di bagi dua bus. Regu Cibom ada di bus kedua, bareng Regu Cigenteur, a.k.a regu Kaoru dkk, Regu Pak Iyan (ay di key the name) dan regu lainnya. Gak hapal :")

Aku - Kiki - Rully

Nathan - Jasmine

Itu yang nganga Kenno, yang pake jaket Nabil. Yang keliatan kerudung pink doang, Nathan. Btw, keliatan kerudung biru dikit, ga? Thats Fathia. (I guess)
Di bus, kita di minta istirahat, karena besok ada aktivitas yang lumayan padat, intinya kalo gak tidur, kemungkinan ngantuk itu 98%. Lah, 2% nya? Matanya kiyep - kiyep (itu bahasa Kiki buat mata yang tinggal 1 watt) hehehe. Selain istirahat, aku sama Kaoru (btw I forget to tell you, aku sebangku sama Kao di bus) makan snack, huehehe. Selama di bus, aku tidur sih tidur, tapi kayak yang gak terlalu nyenyak gitu loh. Bangun - tidur - bangun - tidur. Entah kalau di hitung sampe berapa kali, tapi ... ya pokoknya, ga 100% tidur nyenyak. (yang tidur nyenyak itu Kaoru) Faktor gak tidur nyenyak, karena ;

1. Jalanannya agak rusak ketika mendekati Sumur, jadi bus nya goyang - goyang gitu, jadi shaky gitu tidurnya (?) dan gak enak sama sekali

2. Supir bus nya kalau ngomong rada - rada teriak gitu, jadi bikin bangun *lol*

3. Excited banget, jadi bangun terus, utk memastikan udah sampe atau belum

4. Denger ada yang bilang "dikit lagi sampe," langsung siap - siap, pake sepatu dan beresin snack. Eh, taunya hoax :")

5. Yaaa, kebangun aja.

Entah alasan di atas logic / nggak, but thats my honest opinion, heeeee.

our bus!

15 Mei 2017

Finally, sampe di sebuah masjid (atau musholla?) di Sumur. Kita turun, terus langsung taruh daypack, di jejerin per regu gitu. Dan semuanya masih dengan mata bangun tidur dan masih pada berbalut jaket. Terus, ada yang gosok gigi juga ada yang enggak. Then, wudhu buat siap - siap shalat subuh. Lalu, di laksanakan lah shalat subuh berjamaah plus dzikir.













 Terus, kita ngomongin what we'll do today, terus melengkapi handbook, sarapan dan nge - double baju pake seragam TNUK kuning - biru.














Kita di minta baris di depan masjid. Jadi, barislah kita. Kita pun di briefing terus di suruh foto per regu. Abis itu, kita pun jalan ke TPI, alias Tempat Pelelangan Ikan yang ada di belakang masjid!











Di TPI, kita nge - sketch pemandangan laut deket TPI dan wawancara pedagang TPI, tentang profesi mereka, ikan & seafood yang mereka jual dan di akhiri dengan jual beli. Karena, InsyaAllah, ikan - ikan dan seafood yang kita beli, bakal di bakar di Pulau Handeleum, sore nanti, kalau sempat.



































Selesai wawancara dan jual beli, kita baris deket TPI, di briefing. Jadi, kita bakal naik kapal ke Tamanjaya. Pas di briefing, kita di kasih tau peraturan di kapal, kita bakal kemana, ngapain dsb. Then, kita pakai lifejacket dan naik kapal. We're going to TAMANJAYA! Dari Sumur ke Tamanjaya, spends 30 minutes, yang which is ketika di keadaan panas kayak gitu, bikin ngantuk - ngantuk (dan bikin kulit rada coklat). Jadilah, semua di kapal tidur. Dan posisi saya duduk di pinggir kapal dengan kepala dongak ke atas gak pake topi (karena topi saya kendor, bisa nyemplung ke laut) dan itu bikin kulit coklat :')





Sampe di Tamanjaya, kita ke Kampung Nelayan Bugis, dimana tempat Nelayan Bugis dan keluarganya tinggal. Kita ke rumah beberapa nelayan dan wawancara nelayan - nelayan nya juga. Awalnya, kita mau liat - liat satu kampung gitu. Cuman, dikarenakan cuaca lagi panas dan kering kerontang, kata Dokter Fajar yang akrab di sapa Pak Dokter (pak dokter kita di TNUK) bilang, cuaca yang panas gini bikin dehidrasi. Jadilah, niat ngelilingin kampung pun di batalkan. Selesai dari Kampung Nelayan Bugis, kita ke Balai TNUK yang ada di Tamanjaya. Kita makan siang dan wawancara staff di Balai TNUK, wawancara tentang Badak, TNUK dsb. Setelah itu, kita ke SDN 01 Tamanjaya. Kita akan bersilaturahim, ngobrol - ngobrol, main bareng dan di akhiri dengan memberikan kenang - kenangan. (P.S ; I don't hv any pics di Kampung Nelayan Bugis, so pics below itu cuma di Balai TNUK)





Di SDN 01 Tamanjaya, pembukaan dari murid masing - masing sekolah, dan aku jadi perwakilan pembukaan dari sekolahku! Terus, ada perwakilan pembukaan dari murid sana juga, kalau nggak salah, dua murid. Terus, kita main sama mereka. Yang akhwat main sama yang akhwat, yang ikhwan main sama yang ikhwan. Aku ngobrol sama dua anak akhwat dari mereka, namanya ... Ranti dan Arini (berusaha nginget - nginget loh, iniii ... wkwk). Mereka agak malu - malu, jadi aku harus nanya ke mereka. Yaah, pertanyaan yang aku tanyain sih sederhana aja. Mereka juga nanya - nanya, tapi yah ... agak malu - malu mereka nya. Then, aku liat di meja di kelas mereka, ada wayang - wayang banyak banget. Pas di tanyain itu bikinan siapa, mereka jawab, bikinan mereka! Wayangnya baguuuuuss banget. Beneran loh, nggak bohong sama sekali. Apalagi punya Arini, besar dan kece banget, seriously. Terus, beberapa temen - temen yang pernah ikut lomba dongeng (termasuk aku) main wayang di depan, bikin cerita dadakan (even bukan cerita, coz its too pendek. cm kayak perkenalan diri si wayang aja, tapi pake teknik dongeng) pake wayang - wayang tersebut.








Selesai aktivitas di Tamanjaya, kita naik kapal ke Pulau Handeleum. Jadi, rencananya, di Pulau Handeleum, kita udah no main activities. Bener - bener cuman freetime, bersih - bersih, babakaran ... nggak ada aktivitas khusus gituu. Jadi, aktivitas hari pertama emang nggak terlalu banyak sih.

Sesampainya di Pulau Handeleum, kita langsung di sambut tulisan kayak gini ;


Dan, Regu Cibom bareng Regu Cigenteur kamarnya. Tapi, kamarnya sempiiit banget dan cuma ada dua kasur di dua ranjang. Eh, di kasih extra bed di bawah. Kayak kasur yang bisa di taro di lantai gitu lhooo. Dan, itu geeeeraaaaahhhh minta ampun. Padahal, udah ada kipas angin :( Karena gerah, setelah nge - sketch dan ngerjain handbook, aku langsung mandi deh. Itu gerah banget ih, parah :( setelah seger mandi (airnya enakeun banget! gak dingin dan gak anget) langsung boleh main - main lagi, sambil nungguin yang lain selesai bersih - bersih juga.

Dan, pas aku keluar villa, cuma mau jalan - jalan aja ... ternyata beberapa ikhwan sama guru - guru udah babakaran! Like, masa nggak bilang - bilaaaang?! Aku langsung dong nyamperin, tapi ikan bakar satu udah di abisin rame - rame, aku nggak bisa nyusup :") jadilah, aku ambil seafood yang udah di bakarnya aja, dan itu lezat banget, tapi aku cuma makan satu :")

Kita shalat maghrib di jama' sama shalat isya, karena malem harinya bakal di pake refleksi + evaluasi penuh, setelah itu kita langsung tidur. Setelah shalat, kita refleksi barengan, semua peserta TNUK. Apa yang harus di perbaiki, apa yang mesti dipertahankan dsb. Juga, cerita demi cerita mengiringi refleksi kita. Ada yang bikin ketawa juga sedih.





Tapi, pas abis refleksi, Regu Cigenteur sama Regu Cibom langsung tidur, huehehehe. Gak tau deh kalo regu lain. Btw, aku tidur di extra bed sama Fathia dan Rully. Sisanya tidur di ranjang satunya, dan Bu Syifa menguasai satu ranjang :") tapi, maklum sih, orang ranjangnya lumayan kecil.

Akhirnya, dengan modal kipas angin panas dan jendela tertutup, kita pun tidur. Awalnya sih niatnya mau jendelanya kebuka aja, biar ada angin dikit gitu. Tapi, takut ada binatang masuk. Di sekitar villa banyak binatang. Jadi, yah, demi keselamatan diri, panas - panasan deh.

Tapi, tunggu ...

Kalau begitu, lantas, di mana Bu Hana (PAR Cigenteur) & Bu Devi (PAR Cibom) tidur?

Ternyata, hasilnya mengecewakan bung ... di depan toilet kamar! (ya, di kamar kita ada toilet)

***
16 Mei 2017

Bangun jam berapa ya, waktu itu? Lupa euy, ahahaha :") pokoknya, kita sempet shalat tahajud dulu. Kita berjamaah, Cigenteur - Cibom. Dan, menentukan siapa imamnya itu lama banget, wkwkwk. Pasalnya, katanya kita mau berjamaah di kamar diimamin Kaka Putri a.k.a nom - nom. Tapi, ternyata, kata BuDev terlalu sempit kamarnya, jadi mending pindah ke ruang utama aja, yang which is banyak guru, akhwat dan ikhwan lain .... jadi, karena shalat tahajudnya 'keluar' suara, pada malu, nggak ada yang mau. Saling tunjuk menunjuk ...

Siapakah gerangan?

Akhirnya, Kiki jadi relawan, bung!

Tapi, nggak berhenti sampe situ masalahnya. Ketika Kiki udah baca Al - Fatihah, terus dia baca surat pendek nya itu An - Naas kan. Tapi, dia agak salah baca. Terus dia langsung bilang "eh, salah baca!" jadilah semuanya juga gak jadi solatnya. Akhirnya ... siapa ya yang jadi imam? Aku lupa. Terus, dia jadi dan shalat tahajud berjalan lancar. Setelah itu, kita shalat subuh berjamaah sama peserta TNUK lain, terus dzikir.

Terus, kita berangkat ke ... Sungai Cigenteur! Ya, kita bakal canoing di sana. Pokoknya, only one word can describe this excited feeling ; CANNOT WAIT! Terus, kita naik kapal (lagi) dari Pulau Peucang ke Cigenteur. It spends like 15 minutes aja kok, itu deket banget.

Sampe di sana, langsung sarapan. Kalau Regu Cibom, duduk - duduk cantik di pohon tapi membelakangi pantai, huahahaha. Alesannya silau. Ya kan, BuDev, Ki, Rul? Makanannya enak, nasi goreng dan ayam goreng, kalau ga salah, wahahaha.

Terus, kita canoing deh. Mendayung nya ganti - gantian. Liat pemandangan sekitar, yang which is, kece banget! Ada suara burung, suara air ... tenang dan sepi. Kita bahkan ngeliat ular laut yang lagi melilit pohon. Ada sedikit perasaan takut, tapi ... ya di tenang - tenangin aja, hahahaha.








Abis itu, kita ke Pulau Handeleum lagi deh. Sesampainya di Pulau Handeleum, liat - liat tumbuhan khas Handeleum, dan itu kebanyakan tanaman obat. Seinget aku, ada tanaman obat untuk sakit gigi, ada dua. Tapi, aku lupa namanya :/ terus, kita agak eksplor ke dalem Handeleum, liat tumbuhannya, cari yang sama kayak tumbuhan yang kita ambil dsb. Eksplorasi nya pun nggak terlalu lama, kok. Abis itu, balik lagi ke villa. Di depan villa, kita di ajarin bikin herbarium.

Nah, siapa yang tau apa itu herbarium?

Herbarium adalah material tumbuhan yang telah diawetkan (disebut juga spesimen herbarium). Herbarium juga bisa berarti tempat dimana material-material tumbuhan yang telah diawetkan disimpan - https://www.slideshare.net/izwa_iztie/pengertian-herbarium

Nah, kalo kalian mau tau apa itu manfaat herbarium, jawabannya gampang. Untuk di koleksi atau jadi pajangan. Nah, penjelasan herbarium ini di jelaskan oleh kakak - kakak dari IPB yang lagi meneliti di TNUK selama empat bulan. Lama banget kan, yaaa ... jadi, itu bulan terakhir mereka di TNUK untuk cari bahan penelitian buat skripsi.

Selesai penjelasan, kita bikin herbarium, deh! Berikut cara bikinnya sekaligus alat + bahan ;

Alat & Bahan ;

1. Anyaman rotan
2. Alkohol 70%
3. Daun yang kondisinya bagus. Nggak ada bolong, robek dsb.
4. Kapas
5. Mangkok
6. Koran (taruh di atas anyaman rotan)

HOW TO? ;

  • Pertama, kalau daun di rasa agak kotor, bersihkan pakai kapas
  • Tuangkan alkohol 70% ke mangkok
  • Celupkan daun ke situ, sampai semua merata
  • Di angin - anginkan sebentar
  • Taruh di anyaman rotan yang udah di lapisi koran bekas lalu taruh daun. Timpa lagi dgn anyaman rotan.
  • Tunggu sampai sekitar tiga minggu
Jadi, daun nya bakal kering. Tapi, tekstur daun nya itu tetep sama kayak daun asli dan juga nggak gampang rapuh kayak daun kering yang asli itu lho. Jadi, bener - bener beda.


Terus, kita beberes dan nge sketch plus isi handbook, terus naik kapal. OTW PEUCANG!

Naik kapal selama 3 - 4 jam ke Pulau Peucang. Di peta aja, Pulau Handeleum ke Pulau Peucang jaaaauh banget, jauhnya tuh yang kayak bener - bener jauh banget. Dan bener aja, lama perjalanan 3 -4 jam :")

Pas mau naik kapal, aku kan duduk di pinggir bareng temen - temen akhwat. Eh, kan kapalnya ngerapet banget ke dermaga. Di dermaga, ada bambu nonjol satu panjang gitu. Dan itu hampir kena kepala kita. Aku sampe di tarik -tarik Bu Leily (PAR regu Kaoru) dan aku shock banget. Setelah beberapa saat lega dari bambu itu .... tiba - tiba kapal miring di bagian aku! Like, very very miring. Itu geser dikit jatoh kali :( aku shockkkkkkk banget, pengen nangis ;/

Terus, kita tidur deh selama perjalanan, of course. Oh iya, ada funny story loh. Jadi, waktu kapal masih di dermaga, tapi kita udah naik, kan Azza pake topi. Eh, topinya terbang, jatoh kelaut, wakakkaka :") tapi, mas - mas kapalnya ambilin. Tengs, mas!

Hampir deket ke Pulau Peucang, eh, kata Pak Budi, kita ke Padang Penggembalaan Cidaon dulu aja. Yaudah deh, kesana. Tapi, Peucang sama Cidaon deket banget, kok! Kita liat banteng dan nge sketch plus isi handbook. Terus, ada lagi funny story. Jadi, kan pas aku masuk area Padang Penggembalaan Cidaon, aku liat banyak batu - batu. Aku injek - injekin aja, eh, lunak - lunak gitu. Jadi enak, kan. Then, someone aku gatau siapa ngomong gini "oy, ngapain itu di injek - injek? itu kan mpup hewan - hewan di sini!"





Setelah itu, kita langsung naik kapal ke Pulau Peucang senja - senja. Langitnya lagi bagus banget.

Terus, sampe di Pulau Peucang, Regu Cibom itu dari semua regu akhwat kedua terakhir dateng ke villa. Kata Bu Luluk, nyisa dua kamar. 5 sama 6. Terus, aku bilang gini ke Kiki sama Rully "eh, di cek dulu aja satu - satu bagusan yang mana kamarnya. yang paling bagus, kita tempatin" HUAHAHAHAHA, sungguh permintaan macam apa ini :") dan mereka setujuuuuu, WKWKWK. Btw, di Pulau Peucang, tiap kamar tiap regu yang akhwat. Plus, villa di pisah sama yang ikhwan! Terus, kamar pun kita cek satu - satu, bagus yang 6. WAHAHAHA. Then, kita di yang 6, deh! Empat kasur di bawah, buat empat orang (aku, Kiki, Rully, Bu Devi) huahahaha.

Bener ya, kasurnya itu kayak kasur yang bisa di taro di lantai, tapi yang kualitas bagus. Bukan kasur yang kualitas jelek gitu loh. Terus, seprai nya juga seprai ala - ala hotel, warna putih. Ada yang warna pink, tapi itu juga bagus gitu. Gaya villa nya sih kayak gaya rumah kampung. Tembok rotan, lantai pun bukan keramik. Tapi, villa nya, beneran deh ... bagus bangeet! Nyaman dan adem pula!

Terus, kita di kasih tau BuDev, katanya, ternyata, yang bisa nyewa villa ini nggak sembarang orang. Karena, ini merupakan villa yang dulu, Alm. Soeharto sama keluarganya pakai kalau lagi liburan ke Pulau Peucang. Dan, aku juga lewat kamar Soeharto's room, terus pintu kamarnya kan kebuka gitu. Intip - intip dikit ke dalem ... kamarnya luas dan keliatan comfort banget!

Terus, kita mandi, bersih - bersih segala macem. Shalat maghrib di jama' sama shalat isya, terus evaluasi plus refleksi, dan tidur. Get ready for tomorrow activity!

***
17 Mei 2017


Kalau bisa di bilang, tanggal 17 Mei 2017 ini merupakan acara puncak dari segala aktivitas latihan kita selama di sekolah, ya. Ini hari penentu hasil dari semua latihan di sekolah. Ya, trekking selama 7 jam. Cibom - Ciramea - Tanjunglayar - Cibom.

Kita di sekolah udah latihan trekking selama 1.5 jam dan 3 jam. Jadi, di harapkan kita bisa melewati trekking 7 jam ini.

Pagi itu, kita shalat tahajud plus shubuh berjamaah dan dzikir. Terus, langsung nyiapin daypack yang sedari tadi malem udah kita packing, supaya paginya tinggal ambil, nggak ribet. Anyway, daypack nya ringan banget. Isinya cuma jas hujan, mukena, botol minum dan topi. Well done! Terus, kita pakai sepatu gunung yang berat itu ... talinya udah di iket kenceng - kenceng, of course. Kita cuma di kasih waktu lima menit buat siap - siap. Jadi, selesai shalat dan dzikir, semua ngacir ke kamar, ambil daypack, pake topi, kalungin botol minum, langsung ke depan villa, pake sepatu dan baris di depan villa.

Actually, kan udah di kasih waktu, Regu Cibom sih baris nya nggak melebihi waktu. Tapi, ada satu regu yang telat kalo nggak salah. Jadi, hukumannya di tebus pas stretching di Cibom, katanya. Jadi, kita di briefing bentar dan langsung naik kapal menuju Cibom. Hore!

Di kapal, kita sempet sarapan juga. Nah, terus, di Cibom itu kan nggak ada dermaga untuk kapal, jadi, di deket Cibom, kita di turunin di perahu kecil, terus di angkut perahu sampai Cibom. Nah, karena dikhawatirkan sepatu basah, jadi ... sepatu harus di buka lagi iketannya (padahal aku udah do my best for iketan tali sepatu, omg dan hrs di lepass) dan di suruh di bawa sepatunya.

Sampe Cibom, make lagi sepatu, kita baris kayak depan ... semacam ... gazebo, gitu? Di Cibom, terus taro tas di situ, terus di pisahin beberapa barang yang harus di taro di luar tas. Terus, kita stretching deh. Terus, briefing dan ... WE'LL START THE TREKKING!

Regu Cibom jalan paling depan, dan aku yang paling depan yang barisannya di pimpin Pak Cahya dan bapak - bapak perwakilan dari Ujung Kulon nya. Katakanlah, Pak A. Idk the name. Terus, liat tanaman - tanaman yang udah ada nama - nama nya. Terus, di terangin sama Pak A, ciri - ciri nya, manfaat nya dan sebagainya. 

Semua pada sibuk nge videoin dan foto - foto in suasana hutan nya, ada yang pegang - pegang tumbuhan, liat - liat dan lain - lain. Tiba - tiba, Pak A bilang "ini jejak kaki badak!" sontak, yang baru denger, a.k.a Regu Cibom doang, heboh. Langsung di sampein ke belakang, and ... yup, langsung rusuh parah! Pas di liat emang bener jejak badak. Lumayan dalem sih jejaknya. Terus, kata Pak A, itu masih baru karena masih basah. Jadi, baru pagi itu lewat. Wow!

Terus, kita ngeliaaaaaaat terus jejak badak. Banyak banget, deh. Pokoknya, bukti kalo badak itu baru lewat semakin kuat aja. Eh, tiba - tiba, kata Pak A, ada jejak banteng juga, deket jejak badak! Wow~ mereka, lewatnya mungkin di waktu yang sama, atau waktu yang berdekatan. Maybe. Hahahaha. Terus, ada juga jalan agak turunan gitu dari arah si badak, jadi ada bekas perut si badak di tanah turunannya. Plus, ada air seni badak di daun - daun! Kata yang lain sih, baunya kayak air seni manusia (waktu itu aku belum bisa mencium bau karena flu) tapi warnanya merah gitu, lho, wkwk.

Terus kan ada yang nanya ke Pak Ipul a.k.a Bang Al kayak gini "bang, kapan sampe, sih?" kalo nyampe Cibom mah, masih lama, itu aja belum lama kok :/ tapi, lain halnya dengan masuk Ciramea ... "kalo Ciramea udah deket, tuh, udah kedengeran suara ombak, belum?" ya, Ciramea adalah sebuah pantai. Dan, bener aja, suara ombak laut kedengeran.

Jalan terus, dan sampe di Ciramea! Di Ciramea, kita istirahat bentar, minum, makan snack dan pake sunblock lagi. The weirdest one, ikhwan - ikhwan pake sunblock dan nggak rata. Terus, pas diingetin, jawabnya malah "ah, ribet. biarin aja ntar kering sendiri," zzzzzz ....

Terus jalan lagi, menyusuri pantai and I found kerang yang unik banget. Putih stripes kuning pastel gitu. I think its still in my daypack, but I'm lazy to take it so there's no picture of it, hehehehehehehe sorry. Dan, pasirnya itu dalem banget, jadi jalannya lumayan susah :/ dan temen - temen lain ada yang sepatunya kemasukan pasir, but nah with me. #yey  #alhamdullilah

P. S ; I hv vid ketika kita lagi trekking di pantai. Just click this link ; https://www.instagram.com/p/BUVdAyjgTicoHgD8cGBwYU3vDtQkZD5t-XZROo0 (aku ga ada di vid itu I guess, and thx BuLe for the vid)

Terus masuk lagi ke hutan, istirahat. Keluar pantai, jalan lagi. Masuk lagi ke hutan dan keluar pantai. Sampai akhirnya, masuk hutan dan terus ... keluar di ... em, semacam padang rumput dengan tebing? Ah, nggak tau lah. Tapi, pokoknya, kata Pak Sulaiman, itu bener - bener ujungnya Jawa. W-O-W! Yes! The western place of Java island .... jadi, foto - foto di tebing, deh, wkwk.

Jalan terus, karena bentar lagi sampe Tanjunglayar, tujuan terakhir kita sebelum ke Cibom lagi. Terus, sampe deh di Tanjunglayar! Di Tanjunglayar, ada mercusuar, lho. Terus, kita masuk ke area mercusuar buat istirahat (lagi) hehehe. Dan, di area mercusuar, di tengah - tengahnya ada toilet. Dan ada tulisan besar - besar di toilet itu ; TOILET GAUL. Coba deh, cek foto ini https://www.instagram.com/p/BUTPMVvl9HMljooSy4VjT-exVJegjRliTLSINc0 maybe you'll know more about TOILET GAUL, hehehe :D

And, finally ... we're arrived to Cibom! Kita makan siang, taro barang yang tadi di pisahin kedalem tas dan shalat. Abis itu, kita .... PENYEBRANGAN BASAH KE KAPAL! Yey! Jadi, kita bakalan pake lifejacket. Terus kapal diiket sama tali terus ke sebuah benda di Cibom. Terus, kita pegangan tali ke kapal, deh!

Dan, Regu Cibom lah yang duluan penyebrangan basah sampe kapal. Btw, penyebrangan basah ada rules nya, lho. Yakni ...

  • Keep silent. Takutnya, kalau ada teman yang membutuhkan bantuan, kalau berisik kan, nggak kedengeran suaranya.
  • Selalu pegangan sama tali
  • Jaga jarak dengan teman di belakang. Supaya teman di belakang nggak ketendang.

Itu dia rules nya. Terus, kita balik ke Pulau Peucang deh.

And ... having some snorkling! Ini tuh yang paling ditunggu - tunggu. Kita snorkling, deh. Liat terumbu karang, tapi udah agak rusak ... di sebabkan pengunjung - pengunjung di sana nggak tau cara snorkling yang baik dan benar :(

Terus, selesai snorkling, langsung mandi, deh! Seger banget, after badan kebalut pasir penuh dan muka banyak garem, jadi seger deh abis mandi! Terus, kita shalat maghrib - isya di jama' kalau ga salah, makan malem dan kerjain handbook plus evaluasi di kamar. Kita tidur, deh. Yea, this is our last night in TNUK ... sleep tight, everyone!

***
18 Mei 2017

Paginya, kita liat Pohon Kiara yang super besar. Jadi, kita di briefing depan villa + stretching dan ke Pohon Kiara. Yang beeesaaaaar banget. Jadi, sebenernya, Kiara itu parasit yang di terbangin angin, nempel ke pohon dan melilit / mencekek pohon itu sampai mengecil dan hilang. Kiara itu melilit - lilit gitu lho, daan ... super besar! Di sana, udah banyak pohon yang kena Kiara.




Kita sarapan dan pulang, balik ke Sumur. Bye, Peucang! We're gonna miss you ...

It spends 3 - 4 jam juga ke Sumur. Dan ombak kenceng banget dari Peucang ke Sumur dan bikin kapal terombang - ambing. Lumayan bikin pusing, jadi aku tidur di pundaknya BuDev, hehehehee. Sampe deket Sumur, kita di turunin di perahu kecil karena di Sumur nggak ada dermaga.

Sampe di Sumur, kita shalat plus makan, terus naik bus, go to Depok, hehehehe :)

Bye, TNUK ... we'll remember you as our best and biggest expedition we've ever had :)

Kao X me @bus
TNUK? Mantap jiwaaa!

You Might Also Like

0 fantastic

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe